Thursday, December 22, 2011

Seasons Greetings

Its either Kwanzaa , Hanukkah, Christmas, The Holiday season. Kiss someone under the mistletoe.
Drunk.
Recover.
Fuck.

See you next year.

Monday, December 12, 2011

masa-masa macam ini


"It's times like these you learn to live again,
It's times like these you give and give again,
It's times like these you learn to love again,
It's times like these time and time again;"


Ya, 'Time like these', aku lewat bangun untuk hari ini.

Jam berdering untuk 0930, pagi. Setakat itu sahaja ikhlas aku untuk lewat.

Bangun, campak tilam, serbu bilik air.
Marahkan pada layanan lewat malam, marahkan pada sesiapa, marahkan pada apa sahaja yang mengikat kelewatan aku.

Teman serumah, terpinga-pinga bangkit dari sofa mencari telefon bimbit, mengosok mata sepet dan mengaru-garu celahan dada.
"Kau lewat?"

Ada sesetengah pukimak, kau perlu kenal hati budi sebelum melontarkan ayat neraka.

"Yelah, pepek!"

Yang diatas , tak perlu.

Aku bersiap ikut peraturan dari bawah ke atas. Kemas itu perlu. Long sleeve  biru dan seluar hitam.
Sarung Doc Marten usang dan mula menapak ke arah stesen komuter.

Ini keistimewaan rumah sewa. Dekat dengan stesen komuter. Hebatnya hidup.

" I am a new day rising, I'm a brand new sky.To hang the stars upon tonight"

Capai Touch n Go, tekap pada mesin untuk buka laluan, lalu telefon bimbit berbunyi untuk satu text gampang.

"Konek, hari ini Selangor cuti lah"

mimpi

Semalam aku bermimpi, pernah memiliki dirimu

Mimpi sahaja tak pernah cukup.

Sunday, December 11, 2011

rumah sewa

"Jom bayar duit sewa"

Aku angguk, buka wallet, hulur duit.

Aku tak menyewa disini, lagipun. Hanya untuk melepak , melepaskan lelah dan bersembunyi dari hiruk pikuk bunyi bising jiran dirumah.
Jarak perjalanan yang agak jauh dari rumah ke tempat kerja membuatkan aku hilang punca.
Mujur ada rakan yang menawarkan transit.


Disini aku lebih dekat dengan komuniti sealiran. Jenis bekerja tak tentu masa, silang sana-sini.
Dekat dengan stesen komuter, belakang rumah.

Inilah 'dark asylum'. Kecuali bila lapar, aku perlu ke gerai berdekatan. Tiada konsep dapur.. Singki ada, dapur masak tiada.
Dulu ada peti sejuk dan mesin basuh, sekarang sudah dibawa keluar oleh seorang lagi penghuni yang
beranggapan berulang-alik dari Putrajaya-Pelabuhan Klang adalah dekat.
Tak mengapa, kedai dobi dekat.Peti ais? 7E ada.

"Kau nak ikut aku pergi bayar duit sewa tak?"
Aku geleng. Malas, kan?  Lagipun, ini bukan rumah sewa aku.
Selama ini hal ehwal duit rumah sewa diuruskan oleh tuan punya 'peti sejuk dan mesin basuh'.

Kini, tinggal bertiga, termasuk aku yang menumpang. Aku cuma bekalkan sabun untuk mandi dan ubat nyamuk.
Relaks  dan santai.

Selang 10 minit, dia kembali sambil terajang pintu rumah.
"Celaka, kat mana rumah dia?!"

Aku dah kata tadi, malas nak ikut.

Sunday, December 4, 2011

sesekali

Aku tak tengok dari jauh. Dekat-dekat aku perhati, walau bukan ada apa pun ditengah-tengah kita.

Biarkan malam ini

"Don't you know promises were never made to keep?Just like the night, dissolve in sleep."

Sakit belakang yang membunuh. Payah untuk aku duduk begitu lama menyelesaikan laporan-laporan cilakak.
"Awak akan hidup lama, jangan bimbang.." kata dia, lima tahun lepas.

Untuk segalanya berpusing kepada waktu asal, aku sanggup tukarkan apa yang dimiliki sekarang.

Dalam keadaan ini, Tuhan tidak akan mengizinkannya berlaku.

Untuk semua ini, adalah aku yang berdiri sambil mendongak, mahu sampaikan doa kepadanya.

"Half of what I say is meaningless, but I say it so that the other half may reach you.."-Khalil Gibran

Thursday, December 1, 2011

Sekali jahat


Tenung punya tenung, aku rasa perlu untuk dibinasakan anak cicak yang sedang mengancam kedamaian ini.
Dalam transit, dalam toilet. Ia adalah perkara yang personal dan hanya untuk aku seorang.
Kau, jangan tenung telur aku. Ia lebih berat dan berbahaya dari ego aku.

1998.
Tak banyak yang aku pelajari. Sekitar menyesuaikan diri tentang apa perlunya kerja sebelah malam. Cari duit tatkala orang lain sedang tidur. Satu period yang merosakkan badan. Minda aku jadi kering dan tak tentu hala. Dadah atau segala macam khayalan bukan pilihan aku.

 Psychedelic Drugs – Hanyalah ingatan pada dua biji panadol untuk meredakan kesakitan.

Musim peralihan dari era nasionalisme, tahu nyanyi lagu Negaraku kepada apa itu kebenaran dan sedikit asas kehidupan. Apa itu pegangan , apa itu ketakutan.

Buat pertama kalinya tadi, aku rasa kekok. Dalam kekerapan aku bergerak menghala kesana-sini, tiba-tiba semua orang berdiri tegak. Lagu Negaraku dimainkan. Okay, aku berdiri tegak juga. Sekadar menghormati khayalak ramai yang begitu official dalam tugasan.

Ethic aku tak begitu keras. Ada kelembutan bila-bila masa. Usia mengajar untuk orang hormati kita, adalah dengan kita memulakan untuk menghormati apa yang orang lain sedang lakukan. Put aside the differences. 

LIFE- It’s something. It’s fast, poetic and mixture of every feeling. It’s loud. Thought and sight imaginable.


Tinggalan Anarchism

Sepatutnya, atau sememangnya aku mahu bicara pasal isu semasa.

Tapi kan, semua orang sudah bikin begitu.

Sebab kerananya, aku lahir dalam penulisan entri-entri yang ego, meninggi diri, mahu jadi lain, mahu rasa pelik 24 jam tanpa penemuan PMS.

Pasca anarko. Tinggalan anarchism yang aku anuti.

Seksualiti takkan merdeka, gaya homophobia, atau segalanya kini berdiri bersendirian..

Sudah, sudah. Aku mahu cari gaya tulisan macam zine yang pernah aku baca sambil bersandar pada dinding kelas.Henry Miller sudah lama mati, kembali ke tanah.

Cerita tentang mimpi, Kurt yang berhenti main grunge sebab ketemu Jimi yang pandai main gitar.Atau apa sahaja barang baik, lucah yang licik.

Disember sudah kembali. Perlukan Counting Crows untuk buang rendah diri, dan mula merasakan setiap hari adalah, indah.

In all of the time that we've shared, I've never been so scared.
Passionate, raw, exciting, beautiful and fucking colorful life could be.

Avant Garde

Boleh jadi gila kalau membaca sesuatu yang terlalu 'indie'.


Avant Garde. Gaya Post-Punk yang tersangat meletihkan otak aku.
Kita sudah kekurangan penulis cerita-cerita lucah yang berkualiti.

Wednesday, November 30, 2011

Time like..now?

Perhaps, I am getting old.

By the way,

Bring me up when i am down, in when i am out, switch me from backwards to forwards..fuckin' live forever

Tuesday, November 29, 2011

Sebalik rebel

"I am a man who would live an heroic life and make the world more endurable in his own sight. If, in some moment of weakness, of relaxation, of need, I blow off steam - a bit of red-hot rage cooled off in words - a passionate dream, wrapped and tied in imagery - well, take it or leave it... but don't bother me!" Tropic of Cancer,1934.

Tahun sekitar 97' hingga 99', aku berjalan diatas denai yang bersimpang siur. Ketakutan dan samar-samar pada idea dan masa depan dan mengharapkan semuanya melekat pada testikal aku.

Dalam usia tersebut, aku mahukan sesuatu yang aman damai , disebalik rebel dan kerakusan diri untuk mengenal cita-cita, atau pengakhiran membakar diri dicelah-celah kesesakan manusia.

Seriusnya, ada juga teman yang berkata "Pergi mampus semuanya...Let's just do what we can. Let's try to have fun."

Aku tak tenggelam sia-sia. Aku tak meredah ombak keganasan menjadi seorang remaja secara sia-sia.

Tuesday, November 22, 2011

warna memori

Lupa, adalah penyakit aku. Tambah dengan malas, cukup enak mewarnai jasad aku.

Memori aku juga makin lumpuh dek kerana kerja harian.

Yes. Memory can fuck with a person, and blare false warnings of a place or situation.

Sunday, November 20, 2011

Menari dihujung minggu

Sebulan yang lepas , aku mengalami sakit belakang yang amat sangat. Terlalu perit sampaikan berdiri dalam perjalanan di antara stesen Subang Jaya hingga ke Pelabuhan Klang, terlalu azab.

Okay, itu minggu pertama.

Masuk minggu kedua, ego aku luntur. Pinggang aku terasa hendak tercabut sangat-sangat.
Aku pergi jumpa doktor.

"Sakit apa?"
"Macam ini doktor, minggu lepas Astro ada tayang cerita Twilight..."
"Ya, ya..pasal Vampire tu kan?" Doktor wanita ini menunjukkan minat. Sememangnya novel Twilight adalah bacaan porno bagi kaum wanita.(pun intended)
Dia siap topang dagu.
Aku tak nafikan, cedukan ke filem untuk novel berkenaan adalah sangat menarik.

Dia mungkin sekejap lagi akan suruh aku pilih antara Jacob atau Cullen.

"Lepas habis cerita tu, saya terus cari dumbbell..."
"Ini kes awak salah letak dumbbell-lah kan?" pintasnya sambil tergelak. Tergelak dengan kuat sambil pen pada tangan kanannya menunjuk tepat ke fail perubatan aku, 'Status-Bujang'.

Iya, Jacob adalah jawapannya.

Soal ego, walau sebesar mana sekalipun, dalam konteks ini ego lelaki lebih besar dari telurnya, tetap akan kalah pada perempuan.
Dalam banyak cerita, aku bikin banyak salah pada beberapa orang wanita yang pernah aku kenal. Minta maaf.
Dia beri aku ubat tahan sakit dan krim otot.

Okay, ini sahaja untuk bacaan hujung minggu kamu semua dari aku.

Thursday, November 17, 2011

culture kesat

"Kenapa kau harus mencarut?"
"Hah?"
"Keluarkan kata-kata kesat?"

"Sebahagian dari culture aku."
"Walau ia melibatkan hal ehwal kain dalam perempuan?"

Aku suka, jika dapat tembusi sedalamnya pada apa yang dianggap tembok pemisah.

"Hanya pada tulisan."
"Iya?"
"Janji."

Untuk perempuan cantik, tangan aku akan sanggup menulis apa sahaja.

Dari segi percakapan,
'sayang, jom make love'
lebih enak dari
'jom fuck together, kondom aku belanja.'

Wednesday, November 16, 2011

Masih dengan, sekali lagi.

Bandar klang , circa 97' masih aman tanpa lalu-lalang pendatang. Imigran luar negara , dengan kata berlapik tak-rasis nya.

Second combat dan dashown menjadi band bagus.Skinheads rata-rata jalan bawa payung hitam.Mat metal bersidai depan great wall. Gerakan anarko, dalam bentuk biji benih.Para skaters masih riang ria bermain dihadapan BSN

Dengan beg sekolah, ke hulu ke hilir aku jelajah. Penat tolak tepi, janji aku dapat lihat dunia dalam bentuk rebel sendiri.

Rebel dalam erti terpinga-pinga bila ditawarkan untuk hubungan seksual percuma, terhuyung-hayang bila baru lepas menogok beer curi dari 7eleven bawah plaza chi liung.
( walau harga pantat dan beer tak semahal sekarang, aku nikmati juga secara percuma)

Saat itu adalah - level of fine dining- aku.

Bila lapar, dua keping roti canai, kongsi bersama-sama mereka yang aku kira sudah kembali kepada tanah.
Life fucked up, atas bawah.

Dengan berbekalkan baki 70sen, aku naik bas pulang ke rumah bila senja mengeluarkan efek.

Sekarang aku hidup dengan bekalan gaji purata 4K sebulan yang tak pernah mencukupi.
Terlalu personal, adakah aku merindui saat masa lampau? Rindu tapi aku sudah cukup masa merasainya.

"Built, therefore, your own world"- Ralph Waldo Emerson

just.. fuck

There are lots of thing for me to do. I mean here, right now.

But i don't want to talk about it. Or at least fucking around- I'll give up if i start and end up, actually by doing nothing.

It's like fucking. Don't talk about fucking.

Just fuck.

naik turun

Kehidupan ada turun naik. Macam roda, keliling berpusing.
Kau tahu masa akan tiba, adil atau tidak, pukimaknya, harung juga.

Tuesday, November 15, 2011

kepada kawan

Kawan,
Kau cukup lasak.
Aku mahu kau cukup kuat untuk dugaan ini. Cepat sembuh dan bangkit!

http://intoxicated-catastrophe.blogspot.com

Monday, November 14, 2011

I think...

I'd like to imagine I won't end up in hell,
but I think I've done too much damage (to my body)
and doing to too much works to sit on a cloud next to God with angels floating above my head.

aahh..sweet..

Sunday, November 6, 2011

err

" To err is human, so what the fuck are you?
Working so hard make me perfect too.. "

Killing me, time

What I doing now? Killing time between bunch of works, staying at a friend's house, smoking cigarettes and doing nothing.

Well, how did I get here?

No fuck.

Consider me

I knew myself existed, but I wouldn't considered myself a fan.

Saturday, October 29, 2011

angin pagi

Hujan fucking lebat disini.

Kepala aku semakin bengong. Jenis entah ke mana mengelamun. Tujuh kali aku selak jam ditangan. Jenis setting lima belas minit awal.
"Be the first one" kononnya. Itu sewaktu aku masih penuh semangat dan attitude positif yang selambak.

Semangat yang kuat, selalunya tak berapa tahan lama. Biasanya timbul masa hujung-hujung bulan (dekat-dekat gaji).

Perut aku juga membuak-buak. Memang terasa kosong. Jenis makan cerewet. Aku tak berapa suka makan yang tempatnya terlalu sesak, atau berada dikedai makan (melayu) yang menyajikan juga lagu-lagu sedih dicorong radio.

Rasionalnya? Pukimak apanya nak dengar lagu sedih, semasa tengah lapar? Oliver Twist ke apa?

Berbalik kepada hal tadi,
Perut mengembung sakit. Dapat keluarkan angin sedap juga ni. Sekadar melegakan isi dalaman. Rasional aku cuba mengingatkan secara baik, "Ini stesen komuter,"

Aku suka bikin masa awal pagi. Semasa masih lagi diatas katil, lepas tu tarik selimut naik sampai kepala. Menanti lemas yang tak senonoh.

Ada sekali aku terlupa, tarik dan pura-pura lemas. Tiba-tiba terdengar suara gadis seberang, bersebelahan aku yang berkongsi selimut yang sama semalaman tadi,
"Abang, lain kali jangan bikin lagi ya? Pitam saya ini."

Wednesday, October 26, 2011

Asylum kita

Ini asylum aku. Tempat semua sperma cendiakawan aku berkumpul.
Elitist.

Usahkan ingat ini semua harus dibawa ke alam nyata.

sakit

Zig zag kehidupan, bawa kita lari sambil mengerang sakit.

Punggung aku terkehel, otot peha kanan bengkak.

Doktor pula bantai gelak, pukimak.

Lebih enak dari seks

Apa yang lebih hebat dari seks.
(Maksud aku, seks lah.henjut dan sebagainya.)

Mendengar celoteh rakan yang hilang akal memegang papan gosok baju.

Dia tak perlukan aku untuk adegan seksual. Hanya ikhlas untuk jiwa.

Tuesday, October 25, 2011

Wangi

"Usah malu-malu sama saya"
Aku diam sahaja bila dia berkata begitu.

Hakikatnya, belum datang nafsu aku untuk seluk dan teroka apa yang ada dihadapan mata. Biarlah hanya jemarian aku sahaja melayakkan diri untuk memicit apa yang perlu.

"Kita rehat-rehat sahajalah,ok?"
Dia senyum sambil memeluk, bukan peluk bantal tapi aku.

Seperenggan dalam kehidupan, bukan nikmat 45 minit yang aku cari.
Cuma jika perlu adanya pendengar. Cuma dengar. Tak perlu faham. Tak perlu analisa keadaan. Selalunya, aku yang mendengar.

"Bau perfume abang sama macam bau perfume pacar saya." katanya bila aku sedang rancak meluah isi hati.

"Ye ke? Dia beli kat mana? Aku beli kat Parkson. Mahal ni"

Pagi yang subur

Aku boleh tulis sesuatu.Malahan aku boleh usahakan satu karangan dalam bentuk simfoni orkestra.

Cuma, badan aku bau bedak sekarang ini.

Padam lampu tidur, tangan dalam seluar jer lah, yer?

Sunday, October 23, 2011

Inilah malam

Malam ini adalah mabuk-mabuk , sebelum tiba esok untuk aku tenggelam dalam selut invoice.

Istimewa sahaja

Kita hanya dapat keistimewaan hidup untuk seketika.

Melainkan kalau menang Jackpot.

Dunia sebenar

Taklah, dalam dunia sebenar aku takkan selak kain dalam perempuan dan tunjuk pada orang lalu lalang sambil berbicara dengan mereka.

Apa yang boleh aku cakap?

Adakah aku boleh jamin kehidupan yang tak mencita-citakan nikmat liang?

Mintalah lagi

Payah aku mahu melekat kalau ia dari jenis minta macam-macam.

Nak? Tunggu sampai aku yang sibuk tapi ikhlas ini beri.
"Kau ada haid, air mani aku pulak ada tempoh nak subur" kata kawan.

Jangan nak mantat mantat minta aku yang bukan-bukan.
Tak, ini tiada kena mengena bagi kau yang sedang membacanya.

Malam penuh syukur

Untung malam ini, ngam ngam untuk aku selesaikan duit sewa rumah. Selebihnya, enjoy untuk seminit dua,

Eloklah sementara menanti hari gaji. Kena syukur lah.

Ramai yang dekat, pura-pura faham, takut. Halal haram atau mengucap syukur selepas dua tiga jug beer, atau pancutan ke liang nikmat. Tetap aku ini, manusia yang masih bertatih dimuka bumi Tuhan.

Kawan pernah kata dan aku tulis semula.."Kita kalau tak bela 'saka' mana berani kerja dalam bidang ni"

"Dia jerung, kita ni sekumpulan jerung" tambah dia lagi

Friday, October 21, 2011

Untuk yang marah marah

Selalunya aku jadi senyap bila terpaksa harung kesusahan.

Bezanya, sekejap atau lama.
Biasanya, orang lain akan makan hati.

Kali ini kesusahan aku adalah sedikit dalam.

Wednesday, October 19, 2011

Kata mereka semua..

"I thought I'd pegged you an idiot's dream.Tunnel vision from the outsider's screen.."

Friday, October 7, 2011

Larangan untuk aku

Apakah kisah ini membawa erti yang harus aku hadap sampai mati?

Sebahagian dari hidup ini, kekal jadi replika untuk sebahagian lagi, memori yang kita rangsangkan.

Apa, celaka semua ini.

Pening

Terlalu psychedelic sangat pun tak berapa elok.

Wednesday, October 5, 2011

Tuesday, October 4, 2011

urban lah sangat

"yelah urban, takkan sampai pekena teh tarik dengan aku pun kau usung Tab sekali"
Kata budak marketing tak rasmi aku

Post letupan

Aku umpama manusia yang bergelandangan dengan tersisip laptop serta dua tiga biji telefon bimbit. Macam taukeh hilang kedai pun ada.

Dua rumah aku jadikan pejabat sementara. Satelit office persendirian.

Kehulu kehilir dengan Samsung Galaxy tab memang nampak urban.

Thursday, September 29, 2011

Monday, September 26, 2011

Demam

Jenis kalau dah sakit payah nak kebah.

Aah nafsu makan pun menjadi-jadi

Sunday, September 25, 2011

monolog 25092011

Sampai ketika ini aku langsung tak faham walau sepatah apa yang ditulis. Sebab itu , senyap lebih elok dari segalanya.

Kemana hilangnya hidangan puisi-puisi yang seringkali bikin aku terlena?

Atas apa sahaja alasan aku, demi kau, celaka babi haram.

Monday, September 19, 2011

Monolog 19092011

"Lighter satu, dik"

"Nak yang berapa ringgit?"

"Err ?"

"Seringgit empat puluh sen dengan seringgit lima puluh sen"

Tak rasa macam sedikit, pukimak seawal pagi ini?

Beza sepuluh sen tu , kau jamak lah sekali. Mangkuk.

Friday, September 16, 2011

Tuesday, September 13, 2011

To Whom It May Concern

Bet you are the twinkle in the sky...
Good Night...

smile

"All I ask of life," he says, "is a bunch of books, a bunch of dreams, and a bunch of cunt." As he mumbles this meditatively he looks at me with the softest, the most insidious smile.

"Do you like that smile?" he says. And then disgustedly - "Jesus, if i could only find some rich cunt to smile at that way!"

- Tropic of Cancer

Lilin Hati

Tiada ia sama jika tak kehabisan.

Monday, September 12, 2011

Ingatan Tulus

"Aku tidak pernah berpura-pura, menganggap itu semua tak pernah berlaku.."

Kekal dalam ingatanlah.

Sunday, September 11, 2011

sakit

Bontot aku dah macam nak berak darah.
Idea naik motor dari Rembau ke Port bukan benda yang munasabah walaupun selamat sampai.

Saturday, September 10, 2011

tunggu

Tunggu sampai aku naik ke langit untuk pesta merogol semua unicorn.

Don't front!

Friday, September 9, 2011

sangap!

Faham tak maknanya, bila terkandas di daerah membosankan dan tiba-tiba sangap pada sepinggan nasi kandar?

Dari rumah ini hendak kejalan besar sudah 500 meter yang gelap, tambah lagi 2 kilometer ke pekan berhampiran.
Tiada kenderaan melainkan sebuah BMW ( Jangan tanya siri, bukan aku punya )

Gila! Sabtu dengan Ahad ini macamana nak beli nombor?!

siaran

Aku bersiaran internet terus menerus dari daerah Rembau.

Ya, Rembau.

What the hell I am doing here!

Wednesday, September 7, 2011

Tak ubah apa-apa

Rokok masih bersisa, terletak begitu sahaja dicelahan ashtray. Hati aku tak kemana cuma khayal dalam nostalgia lepas-lepas, yang ianya adalah kesilapan aku.

Aku nikmati perlahan Free Bird, laungan Lynard Skynard. Solo yang memukau.

Sebelum aku terlupa.
Terima kasih Tuhan, atas nafas yang dikurniakan.

It's the next best thing to be

Whatever happened to the life that we once knew? Can we really live without each other?
Where did we lose the touch, that seemed to mean so much?
It always made me feel so....

Senarai

Jika aku mempunyai masa untuk mem-puki-mak-kan diri,
jangan risau, kamu bukan dalam senarai.

hey kamu

Jangan selalu tukar fikiran kepada yang lain. Berhenti dari membazirkan cahaya yang ada.

Sunday, September 4, 2011

Dia suka Milah

Petang itu, Milah sungguh gembira. Hatinya melonjak riang, tubuhnya bergoyang-goyang. Melenggang dia berjalan dari sekolah menghala ke rumah.
Banyak mata memandang, menyimpan perasaan.
"Milah anak gadis yang cantik" kata kebanyakan mereka.

Ramai anak muda menyimpan perasaan pada Milah. Tapi Milah jenis memilih, mahu yang terbaik untuk dirinya. Selama ini pun mata dan hatinya hanya terpaut pada seorang sahaja.

Yang lain tiada harapan pun.
  Bersiulan rancak. Iya, Milah gadis remaja sekolah yang pandai bersiul. Tapi ini bukan cerita pasal Milah pandai bersiul. Ini cerita pasal Milah, anak dara gebu yang bakal diratah.  

Tangan kanan Milah erat menggenggam surat yang baru diterimanya.
"Surat Cinta Pertama" kata hati Milah.
Tidak sia-sia dia menaruh harapan pada Idham, anak Pak Mail Pasar Borong.


Jejaka kacak yang selang sekelas dengannya.
  "Anak dara tak elok menyanyi kuat sangat" Tegur Mak Jah, ibu kepada Milah. Dia buat tak tahu sahaja akan teguran ibunya. Milah meniarap di ruang tamu, sambil membuka sampul surat itu dengan perasaan yang teramat gembira sekali.

Seperti yang dijangka, dia tidak bertepuk sebelah tangan.


"Idham suka Milah, sebab Milah comel.." di antara perkataan yang tertulis dalam surat tersebut. Milah jadi birah. Mengelamun jauh ke alam fantasi cinta.
 

Pertemuan di antara dua insan secara senyap akan ditetapkan di kemudian hari. Erti kata ringkas..'Deting' menurut bahasa Milah.  
Milah meniarap riang, berguling-guling sambil mulut petah menyanyikan lagu bait-bait asmara.

Zaman anak dara bergetah melonjak naik. Gebu dalam segenap pelusuk, menghairahkan.  
Mak Jah pandang Milah dengan ekor mata. "Milah oi..jangan lupo mandi" Magrib sudah dekat. 

Sebentar lagi pulang lah abah Milah dari kebun. 

"Iyolah, Milah nak poie mandi lah ni" Sahutnya. 

"Seri Langkat Kuala Tungkal, amboi
Padi pulut enak rasanya, sayang"
 
Riang-ria Milah nampaknya, berlagu. Maklumlah cinta berbalas, dengan jejaka kacak pula tu.  
"Ekau ni, kang ado yang kono sampuk me-magrib ni haa" Ibu Milah menegur perangai anak daranya. 

"Pandai Milah nyanyi..." kata mereka.  


Milah buat tak tahu sahaja teguran ibunya. Dia masuk ke dalam bilik untuk menukar pakaian sekolah. Habis ditanggalnya, lalu di salin berkemban dengan kain batik. 

Tuala diletakkan di atas kepala.
Berlenggang keluar rumah menghala ke bilik air.  


"Jangan nak bernyanyi manjang kek dalam bilik air tu, datang lak puako karang!" Pesan ibunya.  

"Kalau lah kail, kalau lah kail panjang sejengkal
Janganlah laut hendak diduga

Amboi, Seri Langkat
Amboi, Seri Langkat

Dayunglah sampan menuju pulau, amboi
Bila sampainya daku tak tahu, sayang"
  Milah buat tak tahu lagi.
Mulut asyik sangat bernyanyi.Tubuh Milah bagaikan menari-nari sambil tangan ligat membersihkan tubuhnya dengan sabun.  
Sungguh menghairahkan Milah pada ketika itu, dengan hanya berkemban. Badan penuh dengan buih sabun.
Milah mahu tanggalkan kain kemban yang dipakainya agar mudah untuknya membersihkan tubuh.
 

"Cantik Milah, putih kulitnya, suaranya pun sedap" kata mereka.
"Aah, aku tak kira mahu ambil dia" sahut salah seorang dari mereka.
"Gila kau.." 


Dari pohon kelapa disebelah bilik air, dia meloncat naik keatas atap zink betul-betul diatas Milah.

"Ombak dan badai, ombak dan badai takkan kuhirau
Asalkan sampai tempat kutuju" sahut dia, bagaikan berduet dengan Milah
 
Milah terdiam. Rasa pelik. Siapa pula yang menyahut itu?
Bunyi suara yang kedengaran dari atas zink bilik air. 

Tak jadi untuk tanggalkan kain kemban.

"Siapa tu???" jerit Milah. Hatinya rasa tak sedap.

Gerak hatinya lantas mencadangkan agar Milah mendongak keatas siling bilik air.  

  Milah dongak keatas, badannya serta merta jadi seram sejuk.
Tangan yang tadinya memegang sabun , terlepas.

Kepala Milah hampir mahu pitam. Bulu roma pada lengan meremang. Lutut Milah jadi longgar. Mahu membaca ayat suci, tapi tiada kekuatan.
 

  Di atas Milah, lebih kurang dua inci dari muka ada lembaga yang terjojol kepalanya. Dia tersenyum memandang kearah Milah yang berkemban.

Lidahnya panjang, hampir menjalar kearah leher jinjang Milah.


Air liurnya menitis dengan banyak, hampir memasuki lurah kemban yang dipakai oleh Milah.

"Buahlah betik dalam perahu, amboi
Enak dimakan di hari petang, sayang"

Dia senyum, dia gembira. Anak dara ini bakal jadi miliknya. Boleh dibawa lari, mudah sahaja. Senja ini bakal mendatangkan hasil lumayan baginya.

Milah bagaikan tak bernyawa, hanya nafas kencang turun naik. Kepalanya jadi kosong seakan dijampi serapah.

"Seri Langkat lagunya ini, amboi

Bunga melati di dalam hidup, sayang

Bagaikan sifat, bagaikan sifat si batang padi
Makin berisi tambah merunduk

Amboi, Seri Langkat
Amboi, Seri Langkat
Amboi, Seri Langkat
Seri Langkat
Seri Langkat "

Dia telah turun sepenuhnya dan kini dihadapan Milah. Matanya galak seakan 'membogelkan' tubuh Milah.


Dia perlahan berjalan mengelilingi Milah. Lidahnya bermain-main diantara leher dan tengkuk anak gadis ini.

"HEHE, SAYANG MARI IKUT AKU.." kata dia, yang kini memeluk Milah dari arah belakang. Badannya rapat pada tubuh Milah, manakala tangan yang berkuku hitam panjang melingkari perut Milah.


Milah mengumpul tenaga yang ada. Biarlah, buat kali terakhir untuk dia menjerit meminta pertolongan.

"OMAAAKK!! TOLONG MILAAAH!" pekik Milah dalam ketakutan.
Tapi sayang suara Milah tersangkut dikerongkong.  
 
Bagaikan sudah terlambat, dia memeluk tubuh Milah erat untuk dibawa terbang.
Hidungnya bergesel-gesel pada leher Milah. "HEHE, SEDAP BAU KAU", lemah tubuh Milah mendengarnya.  
Milah bakal hilang buat selamanya.   

PAAANGG!!!!


Pintu bilik air diterajang oleh orang tua Milah. 


Dengan sebilah parang ditangan, Abah Milah berdiri tegap mahu menuntut kembali anak dara kesayangannya. 

"Kau lepaskan anak aku tu!"   Dia tercengang. Ada sedikit berani, tapi banyaknya takut bermain dalam minda terlaknat. 


Perlahan pelukannya pada Milah dilonggarkan.  
Milah terjatuh,lalu merangkak kearah abah.

"TOLONG MILAH..TAKUT!!" tersedu-sedu Milah sambil memegang kaki abahnya.  

Abah Milah masih menggengam parang. Abah Milah tahu senjata tidak berguna untuk makhluk dihadapannya tapi dia cukup yakin kepada KekuasaanNya.  


Dia tersenyum, "TAK MENGAPA, KAU MENANG INI KALI..HEHE" lalu hilang dari pandangan. 

Ibu Milah berlari dari arah dapur rumah menuju kebilik air untuk mendapatkan anaknya.
"Alahai Milah..Omak dah pesan tadi.." Emak Milah yang tersedu-sedu peluk anak daranya kuat-kuat. 

"Sudahlah, awak bawak Milah naik keatas rumah," Kata Abah kepada Ibu Milah.  


Milah terselamat pada hari itu. Mujur abahnya pulang segera dan terus menuju kearah bilik air.. Pesan orang tua, jangan kita buat tak endah.

Saturday, September 3, 2011

Friday, September 2, 2011

pagi

Selalunya, aku tak boleh buat tak kisah pada benda-benda manis yang pernah terjadi dalam hidup.

Apa-apa pun terima kasihlah.

Pagi-pagi sudah mengarut.

xoxo

Monday, August 29, 2011

Entah

Tahun ini aku beraya tanpa nasi himpit, atau kuah kacang atau kuih raya..



Selamat Hari Raya


Thursday, August 25, 2011

Apa lagi?

Menarik juga bila baca bukan-bukan. Terangsang juga bila lihat komentar. Aah, aku suka jadi anon. Jadi orang lalu-lalang.

Apasal pula aku letak iklan? Bukan bawa untung.

Takde cerita, aku diam. Mata kuyu, aku bantai tidur. Bila mahu raya? Entah.

Khayal dalam keletihan.

Tiga biji coklat Snickers , aku simpan dalam beg buat bekal dikala kelaparan. Iya, bulan ini aku tak kelaparan lagi.

Tuesday, August 23, 2011

If I leave here tomorrow, would you still remember me?

God knows, I can't fucking change everything


Bye, bye, it's been a sweet love.Though this feeling I can't change.But please don't take it badly
Because God knows I'm to blame..

Wednesday, August 17, 2011

Khayal dalam nombor

Petang ini, aku rasa beban terlepas. Sempat untuk membayar Zakat Fitrah berhampiran dengan Bazaar Ramadhan. Benda wajib walau kau punk macamana sekalipun.

Sampai sahaja dirumah, aku letak juadah yang dibeli atas meja makan. Buka baju, dan terlentang diruang tamu.

Emak Si Paris membebel entah apa di dapur, manakala bapanya diluar rumah membasuh motor.
Si Paris ternganga kepenatan, duduk disebelah aku yang melingkar kepanasan. Sibuk lah kau!

Selang lima minit, aku jadi khayal. Terbang dalam illusi, kejar mengejar bersama bidadari, tapi tak terlalu rapat. Bulan puasa mesti elak benda-benda ghairah. Asalkan tangan bukan dalam seluar.

"Dua tiga kosong lima"

"Tiga lapan lapan enam"

Aku diam dalam khayal. Mata lelap melayan enaknya pusingan kipas siling.

Tangan atas dahi, menantikan waktu untuk berbuka. Baring dan rehat-rehat dilantai ruang tamu, enak dan romantis. Tolak Si Paris yang menyebuk disebelah aku. Entah apa yang dia kira.

Lantak kau lah.

"Lapan enam tiga enam..."
"RM 10..err b.i.g ..apa ni? ahah, small.."

Lain macam bunyinya.Susunan nombor yang bacakan oleh Si Paris. Tak begitu asing bagi aku. Perlahan aku seluk kocek seluar yang dipakai.
"Eh Mana pula kertas ni??" hati aku mula risau.

Aku buka mata, perlahan dapat tengok emak Si Paris berdiri cekak pinggang, pegang sudip.

"Engkau ni tak memang senonoh! bulan puasa pun buat kerja macam ini!!"

Aku jeling sebelah, ke arah Si Paris yang buat muka tak bersalah.
Ada beberapa helaian kertas kecil ditangannya. 
Dia tengah belek beberapa helaian slip nombor ekor.

Cilakak!





zakat kuda toto & magnum

Zakat Fitrah RM 7, Kuda sama Toto sama Magnum RM12 tiap satu rumah. Main Ibox modal perlu besar sedikit.


Duit selebihnya, aku beli ayam golek.
Selesai belanja untuk hari ini

p/s Kadang-kala , kita tak boleh buat kerja bertangguh. Sepatutnya, 'sememangnya' lah. Kau bukan aku atau bukan sesiapa untuk buktikan kebaikan yang datang itu benar-benar bersih, suci atau sekadar celaka.


daging dan elektronik

Taklah mewah sangat benda ini, tapi aku bangga sebab ia mempunyai daya tahan hidup yang cekal.
Hampir setahun dua juga lah aku rehatkannya. Aku bukan golongan gamers mana pun.

Salah aku juga sebab gatal ter- update pada OFW, langsung kena main original, sehinggalah UMD player itu sendiri mengalah pada nafsu aku.

Lepas berbuka dengan daging yang entah apa ini, aku kuatkan kaki untuk menapak bertanya kedai disekeliling.


Patut aku boleh bikin sendiri, tapi malas.
Lepas berjaya dengan transformasi OFW kepada CFW, campak duit, kemudian aku berlalu dengan siulan gembira, dalam hati.
Cuma aku tak berapa berkenan pada Custom Firmware yang ada kini.


Sunday, August 14, 2011

Retro : Ahli Band of Brothers

Circa 2003-2004,


Aku telah mencapai tahap senioriti dalam kelompok pelajar. Tak sesukar mana, hanya perlu extend beberapa matapelajaran (!)

Betapa pemalasnya aku pada era tersebut. Orang tak pandang sangat, dan aku bahagia, dengan sedikit pengaruh 'menjadi orang lama'. Pergaulan aku jadi luas, tidak terhad kepada kelompok kursus aku sahaja.

Petang sebelum berbuka,

Aku duduk sandar pada tepi katil dua tingkat, menanti waktu untuk ke Pasar Ramadhan yang terletak bersebelahan dengan pintu pagar utama.

Aku capai sekotak Dunhill merah yang terselit dibalik tilam katil, sekali dengan lighter. Nyalakan sebatang rokok dan hulur kotak beserta lighter berkenaan kepada Man, yang sedang sibuk mengocok daun terup.

Man, dikira sebagai senior tahun akhir jurusan akaun. Bukan dari kelompok aku, cuma jiran bersebelahan bilik aku menginap. Sopan dan peramah orangnya. Intelektual Man juga hebat. Belum pernah mengulang siaran mana-mana subjek. CGPA yang mantap. Setiap buku nota kepunyaannya menjadi idaman para pelajar bawahan, laris umpama DVD porno pada waktu itu.

Kelompok dia juga lebih utuh tahap persahabatan. 'Kami, Band of Brothers lah' kata mereka bangga.

Leka aku melihat Man mempraktikkan skill mengocok daun terupnya. Tak jatuh berderai, menang pun selalu , Ahah!

Pintu bilik aku diketuk dari luar.
"Masuk!" jerit aku.

Setelah pintu dibuka,
Ada lima pelajar lelaki, terpacul sopan, dengan mata terjojol ke arah kami.

"Apahal?"

Abang Zamri suruh kami datang cari dan jumpa Abang Osman"

Aku pandang pelik. Siapa pula Osman? Aku jeling pada Man..Bila masa aku ada kawan bernama Osman? Nama yang cukup Turki bagi aku.

"Sial, nama penuh kau  Osman?" hampir aku tergelak, dia hanya tersengih.

'Haah, nak apa ni ramai-ramai datang?" Tanya Osman dengan sopan.

Situasi biasa bila pelajar-pelajar baru masuk, menyerah diri untuk tujuan berkenalan dengan pelajar senior pada peringkat orientasi.

"Kau orang dah kenal nama aku, kemudian nak apa lagi?" Usik Man atau Osman sambil menjeling pada aku.

Mereka berlima diam menikus, dan sedikit letih. Mungkin baru sahaja selesai sessi suaikenal bersama Zam, seorang lagi senior perakaunan.

"Jangan berkerumun depan pintu bilik aku lah, masuk semua" Kata aku sambil mematikan rokok yang sedang dihisap, sekadar menghormati mereka yang berpuasa.

Mereka berlima menurut arahan dan masuk dan bersalaman dengan kami berdua. Dalam hati pasti menyumpah sesal, umpama memasuki jirat setan.

"Dekat-dekat nak berbuka ni lah kau orang datang kan?" sengih Man. Dari raut wajah Man, ada benda yang dia nak suruh mereka lakukan, teka aku sendiri.

Aku hanya diam dan memanjat naik ke atas katil. Ini adalah antara situasi yang tak perlu dan tak akan aku campur. Urusan hal ehwal dalaman jurusan perakaunan. Meraung atau menjerit sekalipun aku takkan tolong.
Ahli Band of Brothers ini takkan sampai mencederakan fizikal kader-kader muda mereka.

"Nampak tak ada banyak bekas tupperware dalam baldi, bawah meja tu?"

"Iya, nampak Bang Osman.." Sahut salah seorang dari mereka, Si Kutu (Atau singkatan untuk, Kesatuan Melayu-Melayu Bersekutu)


"Pergi ke dewan makan, ambil makanan untuk..ermm tujuh orang makan" Kata Osman.
"Kita buka puasa sama-sama dalam bilik ni, Okay?" sambil memandang ke arah aku, seakan meminta isyarat 'tiada halangan'.

Waktu berbuka kami meriah malam itu dengan lima orang pelajar baru yang memenuhi ruang bilik tidur aku. Osman peramah dan banyak berceloteh, diiringi dengan lawak-lawak lucah dari pelajar-pelajar baru ini.

Mereka berlima ini datang dari keluarga susah. Jenis ada Mak Bapa yang tak punya kereta, cuma ada motor untuk pergi menoreh getah awal-awal pagi. Aku faham. Tempat belajar ini pun, pada mulanya di khas kan untuk pelajar-pelajar pintar dari golongan susah.

Osman telah berjanji untuk menolong lima ekor ini dengan semua masalah pelajaran yang mereka tak fahami kelak. Zaman dimana belum ada lagi 'kemeriahan internet dan komputer' ,  kami pada waktu itu amat menghargai pertolongan dan sedikit wasiat buku-buku nota senior dari orang macam Man atau Osman.

Selesai berbuka, mereka semua angkat bekas-bekas makanan dan membasuhnya di pantry. Aku masih belum dapat tangkap lagi dimana kelicikan Man bersembunyi. Ada bau-bau nakal dan jahat, tapi belum mampu aku teka.

Mereka berlima meminta diri mahu ke Masjid untuk menghadap Tuhan dan bertarawikh.
"Karang dekat-dekat jam 3 pagi, datang balik ke sini, kita bersahur sama-sama" Arah Man, ringkas.

"Baik, Bang Osman" Sahut mereka berlima.

----

Sekitar jam 3 pagi,

"Pergi ambil balik tupperware yang kau orang dah basuh malam tadi. Lepas ini ke dewan makan, ambil makanan untuk sepuluh orang makan."
"Ada yang nak join lagi ke , Bang Osman?" Tanya salah seorang dari mereka.
"Aah..ikut je lah apa yang aku suruh"

----

Sekitar jam 4 pagi, waktu bersahur.

"Sekarang, aku nak kau orang semua habiskan makanan ini.."
"Tapi, Bang Osman.."

"Jangan ada tinggalkan baki atau sisa walau sedikit pun. Membazir itu kan amalan Syaitan" Senyum sahaja Si Osman ini menyimpulkan arahan.

Lima orang anak muda duduk bersila, menghabiskan lauk sahur untuk sepuluh orang. Agak berair juga mata mereka semua tatkala menyuap nasi berkerak keras,berkuahkan sup sayur layu dan sepuluh ekor ikan jaket pejal beserta 3 botol besar air suam.

Aku kira, ini sessi suaikenal yang paling etika pernah dijalankan, oleh Man atau nama sebenarnya, Osman bin Yusuf.

imuniti gulai tempoyak


Tiada apa yang bahagia dengan duduk bersandar, merokok dan besarkan perut hasil dari nikmat gulai tempoyak (dan sedikit petai). Aku juga kini kemaruk dengan jeritan Slayer dan Body Count.




Thursday, August 11, 2011

tidur

Kepenatan membawa aku hanyut, terbuai dalam tidur di atas kerusi tren komuter. Aku peluk beg galas kuat-kuat. Aku benci bila beg galas terjatuh saat aku lalai tertidur.

Volume pada pemain MP3 hanya sekadar dalam mendengar sahaja. Berputar dengan lagu-lagu dari Them Crooked Vultures untuk melepasi rindu pada permainan bass John Paul Jones. Aku mahu sedikit retro.

Bunyi gerabak bergerak laju, yang aku suka, sambil pandang-pandang pada luar tingkap. Tren tak pernah ambil jalan pintas. Landasan tetap sama, haluan dan hentian begitu juga.

Sudah seminggu lebih aku cuba hadamkan karya Haruki Murakami, alih bahasa oleh Philip Gabriel, bertajuk Umibe no Kafka atau Kafka on the Shore. Moga ada banyak masa untuk aku hayati novel berkenaan.Ada sikit-sikit porno ringan.

Bila dah tiba ke destinasi, aku mahu ke Bazaar Ramadhan (Baca dengan bukan dengan pengunaan singkatan yang amat jijik, bagi aku). Aku gemar menghabiskan duit di sana dengan membeli lauk yang sama, untuk tempoh tiga tahun kebelakangan ini. Mahu letih/jemu orang lain makan, tapi aku percaya kepada lauk yang aku beli.


Lain pada itu? Aku tunjuk jari tengah.

Monday, August 8, 2011

Biarkan ia jatuh

Itu semalam , atau hari ini atau apa kau panggil seminggu, sebulan, setahun dan tak kisah antara kau, aku , katakan kesemuanya persendakan, persetankan duniawi.

Mungkin ada esok, takkan mungkin ada esok!

Minggu ini aku bergilir-gilir pada playlist membenamkan telinga pada Stone Roses, sedikit The Smiths, sebanyak gangguan dari jilatan gitar Hendrix.

Ini dunia aku.

Saturday, August 6, 2011

Thursday, July 28, 2011

Hatibesi, Racun dan kultus rock



Circa 96', Zam The Dirty Dogs seret aku ke sebuah pusat beli belah di klang yang makin usang untuk mencari beberapa kaset-kaset band rock, untuk sedikit ilusi rock kapak.

Aku capai Chastain, Poison dan Steelheart.Cukup murah, jual lambak.Tak ingat pula tajuk album mereka.Untuk seminggu dua aku letak semua kaset Led Zep dalam laci :p dan mainkan tiga kaset yang aku beli itu back to back , out loud...!

Lepas 2 minggu, aku tuned-kan kembali telinga dengan Plea For Peace dan Dashown 'Arm in Arm'

Sunday, July 24, 2011

Ini Untuk Selamanya

"I exist. It is soft, so soft, so slow. And light: it seems as though it suspends in the air. It moves. "

Aku seperti biasa pada petang ini, duduk dan duduk dan duduk dengan 12 oz tumbler penuh dengan fresh brewed coffee kegemaran.

Cuba aku nyalakan rokok, tapi tak menjadi. Sayang pada jasad sendiri. Rindu pada saki baki kasih sayang yang masih  banyak..tak pernah terjual. Tidak aku menjualnya, sebelum ini. Maka ianya bukanlah sisa apa-apa.


Teringat aku pada rangkap nukilan Khalil Gibran
"Half of what I say is meaningless, but I say it so that the other half may reach you."


Sama macam apa yang pernah diceduk kembali oleh Lennon dalam album The Beatles, 1968. Aku belum lahir lagi pada waktu itu.


Bermandian aku pada lautan puisi yang asyik seperti kata Rimbaud
"Je me suis baigné dans le Poème,De la Mer...Dévorant les azurs verts."
Tapi tidak sepertinya, aku enggan turut serta untuk melihat turun naiknya kelibat cahaya yang menerangi hari siang.

Aku lebih rela pimpin tangan dan menyaksikan malam yang penuh keindahan, bermandian cahaya bintang kejauhan.Bersedia untuk menaiki perjalanan yang jauh untuk menjejak satelit yang hilang.

Pada kadar ini, tak terlukis apa yang hendak aku terjemahkan, cuma menanti saat-saat bintang semua muncul di atas lelangit senja.


Pernah ternukil pada suatu ketika
"Jealousy which brings you nowhere,with your coldest stare" kata DEP.

Ini, membikin aku takut membawa bagasi cinta untuk menyerah kepada seisi dunia. Satu cahaya yang kian kelam, tapi agak terangsang kini dek satu henjutan hidraulik kasih sayang.

Disini aku menanti, disini aku sendiri. Tak mengharap apa-apa kecuali pada satu titik dilangit yang seakan bawa kegembiraan. Walau untuk sesaat, walau untuk satu renjatan, aku rela terbakar dalam keceriaan.
Aku tuan punya tempat, kamu duduklah selama mungkin.
Hidup kita disini berbumbungkan cahaya bintang, berselimutkan embun segar , tanpa perlu bicara.

Terjemahan aku mungkin berlainan, tapi percayalah ianya sama. Menghala pada satu vektor yang selari pada keinginanmu.


This One's Forever
They said there's a hope for you, One for me and some for everybody
But what difference does it make, When this hope got no possibility?
So who's to blame, now things have gone insane, And we only have to watch them going
So it's better to make our move together, If you really want this right to last forever

Pra Ramadhan

Bila kita lihat sesuatu itu hanya dengan satu faktor; paparan.
Dengan setakat apa yang aku tulis, tak mungkin melangkaui imaginasi kamu.

Mudah kita mudahkan, yang jahat itu, kamu lihat sahaja.

Apatah lagi ianya hanyalah satu partikel kecil dalam ingatan ini-mudahan aku tak terlupa atau sampai satu masa kelak, aku boleh lupa jalan pulang, tersesat dalam transit.

Aku merasakan kadang-kala tak pernah cukup masa yang diberikan. Berkemungkinan tempoh masa yang hampir tamat, siapa tahu?

Maafkan jika ada yang terasa. Aku tak merasakan semua ini berkaitan dengan situasi semasa aku. Mungkin ada sedikit, mungkin ada banyak.
Kesannya aku terima, hadam atau sedikit sebanyak aku muntahkan kembali.

Disaat inilah aku menghabiskan banyak masa , menghisap rokok, melayan dan mengira setiap aksara memori indah/pahit.
Mungkin sudah sampai masa nya untuk aku tunduk sujud. Syukur atas nikmat yang diberikan.

Ini dunia aku, jalan aku, hentian transit aku.

Ramadhan pasti menjelma, aku masih dengan begini nakal. Tak pernah aku cukupkan sebulan. Atas sikap individu agaknya, bukan kerana kurang didikan agama. Arwah datuk selalu marah, aku tak endah.
Keluarga? Rakan atau masyarakat mahu ulang marah? Aku tunjuk jari tengah.

Tiap kali munculnya bulan ini, terjerit bait lagu "Pertama Ramadhan ini. Aku tidak berlapar lagi. Kerna mengingati Mu"

Mana pernah aku gagal mengingati Nya, walau dalam keadaan aku melakukan perbuatan jahat sekalipun. 


Mana satu yang harus aku ingati? baik atau buruk?


Saat aku kelaparan ditengah hari, masuk kedalam kedai makanan segera. Dua set ayam goreng?
Atau pada satu ketika menogok 100 plus tanpa segan silu di pekan yang sesak?
Atau dengan aktiviti yang melibatkan batin? hehe
(Jangan risau, tiada unsur sensual dalam cerita ini)



Aku teringat pada suatu hari, di bulan Ramadhan ketika duduk menghadap dermaga yang penuh sesak dengan himpunan kapal dagang. Sekumpulan pemuda dari Sarawak datang dan duduk bersama. Mereka adalah pekerja dermaga atau 'gang' untuk operasi kapal.


Aku hulurkan rokok pada mandur.
"Takpe bang, puasa hari ini."
"Bila kau convert?"
"Tahun lepas, bang..saya kan dah beritahu dulu?"
"Owh..tatto kau penuh satu badan, mana aku nak ingat."
"Tapi benda saya dah sunat bang.." 
"Sibuk dia canang , benda dia dah halal..hahaha" sampuk rakan disebelahnya.

Kami tergelak. Gurauan kami ganas, semua boleh terima. Keceluparan dan kelucahan yang membawa bahagia.

Saudara seislam akhirnya. Memang pernah dia khabarkan pada aku tentang hasratnya itu.
Tapi kalau bukan Muslim sekalipun, ada juga yang pernah mengaku aku saudara mereka.

Teringat aku pada Jeya yang menunjukkan penumbuknya pada seorang yang lorat ingin cari pasal dengan aku.
"Dey, itu kawan saya punya saudara..adik beradik..you usik, you siap!"

Simpulan yang mudah. Hidup mesti saling menghormati dan berbuat baik sesama manusia. Hati mesti mahu baik.



Aku sambung kembali,
"Habis, panas-panas nie, larat korang puasa eh?" tanya aku.
"Sudah biasalah, bang.." sambut yang seorang lagi.

"Kadang-kadang air suam pun jadi buat berbuka, bang..Tapi kompeni bagus, derang bagi rehat dengan makanan untuk berbuka juga" Tambah lagi seorang.



Aku tak sambung perbualan. Hanya nyalakan rokok yang melekat dibibir aku untuk sekian lamanya. Hembus pada persekitaran.


Antara sebab-sebab mereka tak dapat berbuka dengan sempurna adalah kerana dari aku juga.
Aku, yang memberi arahan, 'work through meal'.

Aku, yang menurut arahan yang semuanya mahu cepat.
Berapa kali agaknya dalam sebulan, mereka mungkin terpaksa mencaci aku dan kompeni.


Menyesal atau sedih? Tidaklah. Ini kerja aku, tugasan aku.



Apa apa pun, sekali lagi, untuk sekian kalinya

Terima Kasih Tuhan..dan dunia..

Saturday, July 23, 2011

gila kau

Ya, aku ini beyond segala definisi untuk diperbaiki.
Hence,
Pergi mampus sama kau.

Friday, July 22, 2011

Dua minggu ini

Petang yang damai aku kadang-kala memerlukan sedikit warna ghetto, atau huru-hara, atau pukimaknya sana-sini (dari segi idealoginya)

Ketakutan itu tak mungkin, walau ada sedikit cuak pada hujung batang konek. Puas aku terbahak-bahak membaca Kasino, keluaran Fixi,
Kini, puas pula aku merayu supaya tidak dicampakkan ketengah laut.

"Jangan selalu gelakkan orang" Pesan salah seorang mentor aku. Apa pun, celaka punya Mohd Narcissus Yusof. Dalam sedikit perenggan, terlekat sedikit sebanyak sial dan contohnya pada aku. Cuma aku tak minum Wain. Sedikit sebanyak aku pernah menyumpah bila terpaksa menukar aliran kepada 'minum Malta jer lah'
Mabuk semasa solat..err lain kali aku cerita.

Ringgit Malaysia Tiga Ribu. Itulah harga paling palat dan celaka aku perlu harungi untuk tempoh dua minggu ini.Aku ada hak, walau bagaimanapun untuk melarikan diri. Dek kerana kawan yang celuparnya kalah ahli politik yang dahagakan promosi murahan.

"Lain kali kalau trojan-trojan ini bikin kacau, kau diam saja." Sebaris 'nasihat terlambat' dari aku kepadanya.
"Habis macamana? 3 ribu sial..."
"Habis apa pula macamana? Suruh bini kau jadi pelacur lah untuk seminggu dua. Boleh?"

Jumlah yang tak banyak mana, tapi dekat-dekat hendak puasa/raya ini...memanglah cibai, kan?

"Dengan kau pun terlibat. Kami tak kira"
Kalau tak kira, janganlah libatkan aku, wahai leluhur neraka.

Dalam ugutan untuk mencampakkan kami ke dalam laut, "Tapi Insyaallah tak lah, kami orang baik"
Kata-kata penuh ketuhanan dari penyangak sarang neraka, tak meredakan kegusaran aku.

Kalau jatuh laut, mati kau tahu? Sebab aku tak tahu berenang.
Kawan aku hanya merenung tepat.Pada aku lah tu.

"Tengok macamana aku nak cekau RM3k dalam masa 2 minggu. Pukimak korang lah."
Jerit aku dalam hati pada trojan-trojan diraja tersebut.

Dana setakat hari ini, 1.8K masih jauh lagi untuk aku capai bakinya. Celaka pukimak main tikam nombor ekor pun belum tentu boleh cover sekaligus. Tiga rumah mahu tekan besar-kecil, tak kira Ibox lagi?

Aku masih boleh bahagiakan diri kerana bukan duit yang aku cari dalam hidup.Tapi banyak-banyak duit.
Aku tak suka sesakkan pemikiran dengan mengelabah kuis tanah sana-sini untuk mengharapkan harta Si Qarun timbul, atau merompak, atau makan harta anak yatim.

Apa yang penting strategi. Pun pelik juga, strategi mencari dana hanya akan terbuka luas bila aku memerlukan duit, seperti keadaan yang sedang aku ceritakan ini.
Masa aku berhempas-pulas kerja macam setan kehausan beer, tak pula datang rezeki melimpah.
"Sekejap, beer itu air kencing setan kan?"
Tengok gred mana lah setan-setan tu kencing.

"Tak baik, kufur nikmat" kata seorang pemikir yang menjadi kawan aku.
"Bapak kau Dato', memanglah kau tak pernah merasa miskin, pundek." jerit aku.

Aku gandakan kapital yang ada untuk menyediakan separuh dari yang dipinta.
 Kalau macam ini punya ligat dalam masa seminggu, dah lama aku kaya.
1.8K ermm.. tapi Tuhan Maha Adil. Dia bagi sedikit dan uji banyak pada aku.


Satu panggilan telefon dari seorang rakan baik , yang aku perlu bikin sujud syukur selepas ini.
"Ada lebih sikit duit ni. Nanti aku bank in kan bila dah confirm alirannya.Bagi aku 2 hari"

Ayat diatas merupakan bentuk bantuan yang tak perlu aku balas, atau dalam kata asas 'Ini bukan hutang'
Aku tak pernah berkira dalam hidup ini, tapi bila aku menekan suis laungan SOS, mesti akan ada yang sambut. Faham?

Apa-apa pun..
Aah, terima kasih Tuhan..dan dunia.

Monday, July 18, 2011

What's the frequency?

You wore a shirt of violent green. I never understood the frequency
You wore our expectations like an armored suit, I couldn't understand

You said that irony was the shackles of youth, I couldn't understand
You wore a shirt of violent green, I couldn't understand

I never understood, don't fuck with me

adakah ini?

seawal langit gelap yang tidak bercita-cita untuk memberikan laluan untuk mentari muncul kembali?

Saturday, July 16, 2011

time

There were times in my life , when I was going insane
Trying to walk through the pain.

Thursday, July 14, 2011

Elegantly Wasted


Michael Kelland John Hutchence (22 January 1960 – 22 November 1997)

Friday, July 8, 2011

There is a time for everything

I hope it's worth it,what's left behind me.
I know you'll find your own way when I'm not with you.

So tell everybody, the ones who walk beside me
I know you'll find your own way,when I'm not with you tonight..

Monday, July 4, 2011

kata dia dahulunya...

As I bail through the empty halls, breath stinkin' in my draws
ring, ring, ring
quiet y'all  incoming call
-Tupac Amaru Shakur

Apa sahaja Yang Diperlukan




There goes my old girlfriend
There's another diamond ring
And a all those late night promises
I guess they don't mean a thing
So baby, what's the story
Did you find another man
Is it easy to sleep in the bed that we made
When you don't look back I guess
The feelings start to fade away
I used to feel your fire
But now it's cold inside
And you're back on the street
Like you didn't miss a beat, yeah

Tell me what it takes to let you go
Tell me how the pain's supposed to go
Tell me how it is that you can sleep
In the night, without thinkin' you lost
Everything that was good in your life
To the toss of the dice
Tell me what it takes to let you go

Yeah,

Girl, before I met you, I was F.I.N.E - fine
But your love made me a prisoner
Yeah, my heart's been doing time
You spent me up like money
Then you hung me out to dry
It was easy to keep all your lies in disguise
'Cause you had me in deep
With the devil in your eyes

(Chorus)

Guitar!

Tell me that you're happy that you're on your own
Yeah, yeah, yeah
Tell me that it's better when you're all alone
Tell me that your body doesn't miss my touch
Tell me that my lovin' didn't mean that much
Tell me you ain't dying
When you're cryin' for me

(Repeat Chorus)

Tell me who's to blame for thinkin' twice
'Cause i don't wanna burn in Paradise
Oh, let it go, let it go...

I don't wanna burn....

Terjumpa Satelit Yang Hilang

Tertinggal disebalik ribuan bintang, dia menjauh selama ini. Berkelana di alam sendiri. Haluannya adalah demokrasinya sendiri, putarannya adalah peraturan dia sahaja.

Dia dalam navigasi kilauan permata yang dikelilingi api yang marak

Jika kau tegur, maka lenyap kembali satelit ini, bersembunyi.

"Kau takkan jadi aku"

Aku teropong dari jauh, teringin untuk membeli tiket satu hala untuk menjejak diri padanya.

Sunday, July 3, 2011

Kopek kau

Circa 2005

"Apa lagi kopek la durian tu, aku dah lapar ni" kata aku disusuli dengan jelingan tajam oleh sekumpulan gadis 'pantai timur' yang sedang mengerumuni sebakul durian kampung.

Kopek? hehehe...
Circa 2002

"Kalau tiga hari tak mandi, bau telor boleh tahan naik juga kan?" kata Al-Razi sambil jeling pada sehelai boxer (mempunyai 'lining' kuning yang bukan dari kilang) yang digantung pada kerusi

lama lagi agaknya

Untuk ini, aku bercadang untuk lebih lama distesen transit .

Beg hitam

Selagi sempat akan aku tarik segala masa yang ada dalam satu karung beg plastik hitam, dan hadiahkan kepadamu.

Awal pagi Ahad yang jernih dan panas aku ditemani nasi lemak, tak mandi, rokok sebatang, baju semalam, rambut kucar-kacir dan lelehan otak yang merapu, berhadapan seorang pegawai.

"Gemuk kau sekarang"
"Selalu bagi orang makan suap, saya yang naik gemuk, tuan"

Hidup-HidupDibakar

Thursday, June 30, 2011

Perjalanan silam

Bila merasakan aku perlu buang beban, dan tumpu pada kesunyian, akan bermulanya perjalanan ke tempat asal.
Suatu ketika dahulu, ia hebat.

Kini hanyalah, kedengaran tangisan para syuhada anarkis.
Dalam satu daerah terbuang.


Jadi, perjalanan tak terancang bermula apabila seorang sahabat yang mahu bergerak tempat kerja menuju ke Tampin, daerah isterinya bekerja.
"Ikut aku? nanti singgah kampung kau. Aku hantarlah."
Aku anggukkan sahaja. Terbilang dalam jari , cuti dua hari boleh aku manfaatkan untuk sekali ini melawat daerah yang lama aku lupakan.

Perjalanan yang tak jauh, cuma aku sahaja yang degil. Merajuk entah apa-apa.
Stereng kereta usang dipusing-pusing meredah Selangor hingga ke Negeri Sembilan. Singgah sekejap di Port Dickson untuk menyerahkan bekalan kepada seseorang.
Kami tiba di kawasan kampung, tika harinya gelap sekitar jam sebelas malam.

"Kau nie ingat lagi ke jalan balik?" Ayat yang diputarkan oleh kawan, setelah kami sesat sampai ke dalam kawasan perkuburan.

"Celaka, aku rasa macam salah suluh lampu kereta.." Dengus kawan aku.
Apa kau boleh jangka dalam kegelapan disekitar kawasan perkuburan? Tok nenek yang telah lama mati bergayut diatas pohon manggis? Mereka tidak pemurah untuk memberikan sebarang nombor ekor kecuali dengan menunjukkan muka yang sadis, dan jika tersilap lihat, bertaring.


Hanya rumah Imam kampung menjadi pedoman aku. Belakang rumahnya , adalah rumah peninggalan arwah datuk.

Bukan orang asing, dek kerana 'perjuangan orang lama' yang kahwin banyak. Isteri tok imam adalah adik tiri kepada arwah nenek. Pusing-pusing, peribahasanya tetap sama, aku takkan berlapar disini.

Mahligai rasmi imam kampung.

Dalam kegelapan tercari-cari mana arah pintu pagar rumah. Agak sunyi sekali, buat aku tersedar yang tiada siapa didalamnya.

Mungkin nasib sedikit baik, salam aku bersambut. Ada Mak Ucu yang membuka pintu. Antara manusia yang cukup memahami jiwa aku yang tak pernah berkata-kata.
Dia pulang bersama suaminya, pak cu yang agak asing bagi aku. Mereka berkahwin tak sampai setahun. Seorang duda. Asalkan Mak Ucu gembira aku tak kisah walau ramai membantah. Dia yang sanggup berparang untuk mempertahankan aku, maka aku disini (walaupun jauh) untuk mempertahankan pilihan hatinya.


Kediaman rasmi aku di kampung.

Rumah yang pada asalnya cukup kecil, muat-muat sahaja tapi arwah datuk cukup tekun berwawasan untuk membesarkannya. Tiga bilik tidur, tiga bilik air, hampir lima ruang luas (25 pintu,berpuluh tingkap- aku belum habis mengira jumlah tingkapnya sehingga kini) cukup untuk aku fahaminya setelah hampir sekian lama menyangkakan rumah ini ibarat kapal angkasa yang bergerak. 


Waktu Magrib, segala tingkap harus ditutup rapat. Nyamuk banyak.
Pernah aku bertanya
"Nak buat apa ni tuk, tambah-tambah rumah?"
"Senang anak cucu esok nak tidur.."



Dari arah ini, terlihat bilik mandi dibelakang pohon kelapa. 'Petunjuk sembahyang raya' bagi kami semua. Selagi Imam kampung tak keluar dari bilik air, maka masih ada waktu untuk melengahkan waktu untuk ke masjid bersembahyang sunat hari raya.

Sedikit sebanyak aku terasa bangga kerana setiap yang terdirinya, pasti aku hadir untuk memerhati atau membantu kerja tangan arwah datuk. Dia tegas dan baran. Tak boleh mengelat, maka kena bantu jugalah dalam kerja-kerja menaikkan pagar rumah, siling di dapur dan sebagai-bagainya lagi




Pohon belimbing ditepi rumah, ini adalah lebih enak dari melayan ganja. Masak lemak cili api dengan buah belimbing.Faham?




Bukan gambar untuk tujuan 'black metal' tapi lembu milik Imam kampung yang datang untuk mencari asylum dan menaburkan beberapa 'jerangkap samar'. Apa dedak kau makan sampai cair jer memanjang?hah?

Aku silap perkiraan, dia telah datang menyerang. Antara anjing dan lembu, aku lebih fobia pada yang terakhir itu. Lain macam weh!






Dibelakang rumah ada deretan pohon manggis, milik saudara-mara yang jauh berkelana di ibukota. Mereka tak kisah kalau tiba musim buah , kami beratur untuk 'menurunkan' buah manggis secara berkelompok. Janji ada sebesen dua untuk anak-anak mereka bila datang melawat. 


Duit hasil dari jualan kepada peraih, cukup untuk kami belanjakan di pasar malam untuk membeli seluar bundle.




Ini adalah reban ayam, kambing, itik dan sebagainya. Bermodalkan dekat seribu ringgit, haram tak terjaga selepas pemergian aku. Adik pernah bersemangat membela, tapi hatinya jadi runtuh bila semua ayam itik menjadi 'mangsa' jamuan di hari raya. 


"Benda dah jinak, kau bikin kawan, alih-alih jadi rendang?" kata dia.




"Kau nak buat apa tarik pokok bunga kertas jadi macam ini?"
"Besok kalau aku kahwin, nak nikah bawah pokok ni lah"
Dah siap, baru dia beritahu.."Orang nikah belah perempuan.."




Aku tak pasti lagi bila akan kembali ke daerah ini. Aku takkan dapat jangka bila masanya. Tapi 'benda biru' ini pasti akan aku tunggang lagi kelak..

kau tunggu aku tahun depan.Jangan rosak!


Aku ingin menyanyikan lagu retorik jiwa. Sedut dan hembus pada bingkai-bingkai kosong, kepulan asap rokok, bebas sayuran. Aku ingin menyanyikan lagu penuh sinikal.

Buka dan tutup bekas Nescafe, 3 sudu penuh, sedikit gula, bebas mengantuk.

Aku ingin buang nikmat membaca dan memerhati para fasis yang mencemburui segalanya. Mereka melimpahkan alam maya ini dengan idealogi yang betul, menidakkan segala yang tak bermoral.

Lanskap kehidupan mereka meriah dengan irama-irama kebersihan naluri.

Biarkan aku hanyut dalam geli-geleman puisi Gibran. Menikmati alunan dengan riang-ria tanpa diskusi pemberat otak.

Sekian

Tuesday, June 28, 2011

dahulunya, kata dia

Circa 2003

Dia : Boleh bikin sesuatu untuk aku?

Aku : Apa?

Dia : Sekali sekala..cubalah belajar untuk setia, demi aku

tuju tuju tinggam terlaknat

hanya singgah

Bila merasakan aku perlu buang beban, dan tumpu pada kesunyian, akan bermulanya perjalanan ke tempat asal.
Suatu ketika dahulu, ia hebat. Kini hanyalah, kedengaran tangisan para syuhada anarkis.
Dalam satu daerah terbuang




















Aku terpaksa mengira lebihan suku-sakat yang tinggal, hadir dalam bentuk titisan gerimis yang lesu, kecundang.


Monday, June 27, 2011

Wednesday, June 22, 2011

keinginan tak bermoral aku..

Aku ingin menyanyikan lagu retorik jiwa. Sedut dan hembus pada bingkai-bingkai kosong, kepulan asap rokok, bebas sayuran.

Aku ingin menyanyikan lagu penuh sinikal. Buka dan tutup bekas Nescafe, 3 sudu penuh, sedikit gula, bebas mengantuk.

Aku ingin buang nikmat membaca dan memerhati para fasis yang mencemburui segalanya. Mereka melimpahkan alam maya ini dengan idealogi yang betul, menidakkan segala yang tak bermoral. Lanskap kehidupan mereka meriah dengan irama-irama kebersihan naluri.

Biarkan aku hanyut dalam geli-geleman puisi Gibran. Menikmati alunan dengan riang-ria tanpa diskusi pemberat otak.

Tuesday, June 21, 2011

Hilang

Sejak bila aku menjadi sesuatu yang menyesakkan? Bukan kerana mahu, aku tak inginkan serupa ini.

Bila terasa sesak hidup, berselindung dibalik pintu bilik, aku mahu keluar. Rimas dengan lautan masalah dan kepulan asap rokok. Aku hisap rokok terus menerus secara kronik dan kopi, gaya kolonial punk.
Atau sedikit masa lalu, terbongkang langgar tiang akibat mabuk yang teramat sangat.

Mungkin muzik banyak mempengaruhi emosi aku. Atau gangguan dari langit biru. Atau 'pelawat-pelawat' kehidupan. Dewa-dewi yang hancur. Bidadari yang tak menjadi. Semua datang, untuk aku pertuhankan.

Led Zep, DEP, segala macam grindcore dan sedikit jazz. Bukan Metal, aku tak pernah memahami istilahnya.
Tali gitar aku pun sudah tinggal 5 string. Barulah punkish, kan? Tak boleh aku hendak 'impress' sesiapa pun setakat 3 kord yang aku tahu dan main berulang kali.


Jarang aku mahu menulis, mengenai apa sahaja. Jika ada, dalam keadaan buka/tutup laman blog. Dahulu tiada CMS macam ini, dahulu aku bina guna pearl, macam celaka.

Dilahirkan untuk hidup macam semua programmer, yang kelaparan. Pernah aku merempat dibandar yang jauh dari rumah untuk bait-bait dalam  C++JAVA PHP , mengharap pada bayaran yang tertunggak.

Bandar yang penghuninya akan berasa pelik jika ada seorang melayu beli 3-4 tin beer, tapi tak pernah hairan kalau lihat budak kampung main ganja tepi simpang. Hakikatnya, golongan yang terakhir itu lebih cool dari aku yang mabuk alkohol bersendirian. Gadis-gadis mudah tertarik pada mereka.

Aku tiada isu untuk mereka yang menggunakan ganja atau dadah..Bonham, Hendrix, Cobain, Marley..
Cuma tiada nasib bagi aku, mereka lebih dinantikan.
Disana, hari-hari makan lebihan kurma puasa tahun sebelumnya. Babi punya majikan.

Tak perlu lagi untuk semua itu.Aku korbankan prinsip untuk kepuasan berbelanja dan konsumerisme. Kerja yang aku ada sekarang jauh lebih baik bayarannya, cuma tiada masa untuk semua orang.

Celaka! aku masih ada hati, atau jantung, atau jiwa, atau perasaan, atau nafsu.

'Kau buat apa'
'Aku tengah try buat coklat' kata adik aku.

Adik nombor dua, ibu kepada Si Paris, yang paling keras kepala dalam sejarah adik beradik aku. Mood swing yang segila-gilanya, tapi dia faham aku. Tak perlu untuk aku memahaminya.

Aku lihat semacam coklat berwarna hijau.
'Wasabi ke apa ni?'
'Hah?'
"Wasabi ke?'
'Hah, ape tu?'

Coklat berwarna hijau. Perisa mint rupanya. Eloklah, tak boleh aku jamah.(Dia paksa aku jamah akhirnya)

'Kau nak makan ke?'
'Tak mahu.Kenyang' walau perut aku dalam keadaan anarki, huru-hara.

Menyusahkan dan tersusahkan untuk aku elak.
'Mo gi mana' tanya adik ipar yang baru pulang dari main bola.
Atau berjogging atau mengeluarkan peluh. Aku jenguk ke arah padang puaka, sunyi.

'Kuar kejap'
'Balik tak malam ni?'

Bukan kerana dia menyibuk, hanya sekadar lakaran peramah. Dia juga seorang jiran yang bagus, semua orang masuk rumah dia nampak dia, peramah sangat. Seorang bapa yang jarang sekali aku lihat memarahi anak-anak.

'Anak-anak nie, kawan kita'
Yelah, cuba kau cakap macam itu pada bapak mertua kau, bapak aku.
Aku tak pernah berbicara dengannya semenjak tahun 2006.


Meronda aku diluar rumah mencari tenang, dan sedikit nasi atau makanan atau apa sahaja selain dari alkohol.
Aku selesaikan dengan berada dalam hiruk-pikuk kaunter makanan segera.

'Makan sini atau takeaway , Sir?'
Sedikit pukimak bahasanya, ' Bungkus.Kentang size large...dan kopi'
Benar, aku boleh hidup dalam longgokan kentang goreng, dan kopi..wajib.

'Lawa baju, bang'
'Err haah'
'Study sana ke dulu?'
Dulu? ceh
'Tak..kawan punya'
Aku rembat dari almari ex-gf semasa tergesa-gesa mahu keluar dari rumahnya.
Bukan saiz dia pun, mungkin orang lain punya. A very young talented PR , blogger hebat, ada tattoo , rasanyalah. Dia masih marah pada aku mungkin.


Selangkah keluar dari kedai makanan segera, telefon bimbit berbunyi
'Aku on the way'
Kawan yang datang bawa duit untuk aku. Bagus, rezeki sudah sampai.
'Kau datang lewat sedikitlah.Aku baru nak makan'
'Okay'
'Jangan datang rumah aku bawa basikal'

Kegilaan orang zaman sekarang, berkayuh dengan basikal fixie. Menyusahkan kalau dia datang dalam keadaan baru lepas kena rompak. Kawasan tempat aku ini penuh dengan mafia kecil. Perlu jaga keselamatan wang aku juga.

Sampai sahaja dirumah, aku masuk. Kelihatan ada tiga ketul coklat berwarna hijau di hadapan bilik aku, atas mesin basuh...Celaka, kena jamah juga akhirnya.

kata dia lagi..

"I eat as much as I ever did, I drink more than I should, and my sex life is none of your goddamned business."  - John Wayne, 1971 Playboy interview.

Monday, June 20, 2011

susun batang mancis lagi

Aku berjanji mahu susun semula hidup ini. Macam susun batang-batang mancis. Lurus-lurus, tak mahu selerak.

Tapi , apakan daya.

Bukan untuk aku, semua yang dihadapan ini.

Sunday, June 19, 2011

marathon

Dalam satu larian kehidupan, aku berjaya ukur dan sukat kebolehan sendiri.

Tetapi, untuk beberapa marathon seterusnya, aku lemah dan hampir mengalah.

*"

I should like to be there when Fanny opens the trunk,
"See, Fanny, this is what I wear in Budapest from an old Jew.... This is what they wear in Bulgaria - It's pure wool.... This belonged to the Duke of something or other - no, you don't wind it, you put it in the sun .... This I want you to wear, Fanny, when we go to the Opera .... wear it with that comb i showed you .... And this, Fanny, is something Tania picked up for me .... she's a little on your type ...."

And fanny is sitting there on the settee, just as she was in the oleograph, with Moe on one side of her and little Murray,  Murray the genius, on the other. Her fat legs are to little too to reach the floor.

Her eyes have a dull permanganate glow. Breast like ripe red cabbage; they bobble a little when she leans forward.

But the sad thing about her is that the juice have been cut off. She sits there like a dead storage battery; her face is out of plumb - it needs a little animation, a sudden spurt of juice to bring back into focus.

Maldorf is jumping around in front of her like a fat toad.
His flesh quivers. He slips and it is difficult for him to roll over again on his belly.

She prods him with her thick toes. His eyes protrude a little further.

"Kick me again, Fanny, that was good." She gives him a good` prod this time - it leaves a permanent dent in his paunch. His face is close to the carpet; the wattles are joggling in the nap of the rug. He livens up a bit, flips around, springs from furniture to furniture.

"Fanny, you are marvelous!"

He is sitting now on her shoulder. He bites a little pieces from her ear, just a little tip from the lobe where it doesn't hurt.

But she still dead - all storage battery and no juice. He falls on her lap and lies there quivering like a toothache.
He is all warm now and helpless. His belly glistens like a patent leather show. In the sockets of his eyes a pair of fancy vest buttons.

"Unbutton my eyes, Fanny, I want to see you better!"
Fanny carries him to bed and drops a little hot wax over his eyes. She puts rings around his navel and a thermometer up his ass.

She places him and he quivers again. Suddenly he's dwindled, shrunk completely out of sight. She searches all over for him, in her intestines, everywhere.

Something tickling her - she doesn't know where exactly. The bed is full of toads and fancy vest buttons.
"Fanny, where are you?" Something is tickling her - she can't say where.

The buttons are dropping of the bed. The toads are climbing the walls. A tickling and tickling.
"Fanny, take the wax out of my eyes! I want to look at you!" But Fanny is laughing, squirming with laughter.

There is something inside her, tickling and tickling. She'll die laughing if she doesn't find it.
"Fanny, the trunk is full of beautiful things. Fanny do you hear me?" Fanny is laughing, laughing like a fat worm.

Her belly is swollen with laughter. He legs are getting blue.
"O God, Morris, there is something tickling me.... I can't help it!"
"
 *an excerpt , Tropic of Cancer, 1934

So you see why

"..Once in the while I must let myself be sucked by a Lesbian..."

Disini

Ia..tiada kena mengena dengan kau...

Mungkin kesilapan aku, menyangka jika turun taraf itu, masih ada nilai persahabatan.
Dalam kekalutan aku pada waktu itu, memikirkan jika ada yang sudi membantu, - aku silap kerana mencari salah tempat.
Maaflah jika ia tak bisa bikin kau senang.

Ia sekadar , dalam cerita ini, aku menghormati dan masih anggap kenangan itu suci dan persahabatan itu mulia.

Bukan untuk suka-suka, bukan untuk kepuasan sendiri, bukan untuk aku injak-injak kan diri ini pada sesuatu yang pakai buang.


Terpulang jika anggapan, aku mempergunakan kepercayaan itu sesuka hati..tak mengapa, kau boleh letak kesalahan itu pada aku. Aku layak.

Ego aku tinggi, tapi aku masih boleh laraskannya, untuk keperluan dan sedikit penghormatan pada kau.


Bukan logikal yang aku pegang.

Saturday, June 18, 2011

Adalah sesuatu yang perlu.



2006
" I should have known.."

"Tidak sayang..tidak..maafkan sahaja cinta ini.."

"Tidak akan saya maafkan awak"

"Pergilah..sejauh mana awak mahu pergi.Walaupun semuanya tak mahu bertegur sapa denganmu"

"Tapi, saya akan mati tanpa awak.."

"Percayalah, awak akan hidup lama tanpa saya..awak akan bahagia tanpa saya seksa awak setiap hari"


2005

"Sanggup ke tunggu aku?"

"Sanggup.."

"Walau tiada apa yang dapat aku berikan sebagai jaminan?"

"Walau apa sahaja yang 'tidak akan' kau berikan, aku turutkan"

"Walau hakikatnya aku tidak lagi suci?"

"Iya, kerana kau tetap indah tanpa sempadan masa.."

"Kau mulut manis"

"Kau kuat membebel.."

"Hahaha"

2004
"Kalau tak dapat milik kau, biarlah sekadar dapat menatap wajah setiap hari"

"Okay, janji kau datang ke kuliah setiap hari?"

"Janji"

"Janji yang kau akan ada di pintu pagar, menjemput bila aku turun dari bas?"

"Setiap minggu, walau dalam keadaan basah kuyup sekalipun."

"Okay, lain kali bawa payung. Dengan aku sekali basah ni.."

1997
"Tapi , saya suka kat awak.."

"Terlalu jauh , awak..terlalu jauh untuk awak ketahui apa yang saya inginkan"


1996

"Abang mahu pergi?"

"Aah"

"Kenapa?"

"Sebab serabut jiwa.."

1995
"Dia tanya, kenapa kau buat begitu?"

"Begitu, apa dia?"

"Buat benda yang tak sama macam orang lain?"

"Orang lain buat apa? pakai seluar labuh pergi ke sekolah?"



I never wanna leave, i never say goodbye..Forever, whenever, Forever, whenever

Semua tahun tersebut hanyalah sedikit dari fragment kehidupan aku. Sedikit sejarah dari apa yang aku ingat, tapi gagal untuk mempelajarinya.

Puas aku berlari, menjauhkan aku dari diri sendiri.
Cuma seketika ini aku berehat, dalam transit.

Dalam perhentian transit ini, aku ada buka juga ruangan untuk sesiapa sahaja yang mahu berhenti, berteduh.

Ada yang datang sekejap sahaja, ada yang pergi tanpa pesan, ada yang terus menerus hadir dalam dimensi yang berlainan (dia, keras hati dan mahu kembali kepada masa lalu),
ada pula yang aku 'halau' dengan senyuman.


Puas aku hidup dalam siri melankolik, siri anarkis, siri liberal dan sedikit gangguan dari langit biru.

Kamu, boleh sahaja membaca di sini, kutip dan hadam segala cerita benar, kecewa, fantasi yang aku salurkan.

Salahkan aku sahaja, segalanya. Tak mengapa, aku mohon maaf. Aku perlu melakukannya kerana kehilangan kau adalah sesuatu yang perlu.

Thursday, June 16, 2011

buat dia disana

Jadi kuat, dan belajar sesuatu untuk pulihkan kehidupan



carpe diem!

jalan transit

Ini bukan kali pertama dan tidak akan jadi yang terakhir.

Setiap malam, awan akan malu-malu untuk berada ditengah antara bumi dan kilauan bintang. Setiap kelompok bintang mewakili satu kenangan, ingatan atau memori, yang aku sendiri sampai sekarang tak pasti, apakah yang sedang atau patut aku lakukan.


Disini aku selalunya keseorangan. Tiada siapa yang sukakan kesunyian, kan? Aku tak pasti adakah wajar mencari atau mengajak sesiapa untuk mengait bintang bersama-sama.
Mungkin itu, aku takut ianya akan berakhir dengan penyesalan dan kesedihan.


Aku mempunyai sifat bersabar dan sudi menanti, walau untuk berjuta tahun (selagi ada kerlipan bintang pada waktu malam). Kesabaran yang aku miliki untuk menanti, melebihi apa yang aku ada untuk diri sendiri. Sekadar mengatakan siapa diri aku yang sebenarnya.

Mungkin aku harus bermula dari sifar, maknanya banyak yang perlu aku pelajari, semula.

Tuesday, June 14, 2011

Kamera

Bila sendiri-sendiri ini, aku lebih mellow.Hilang segala kemahiran radikal, sinikal. Yang tinggal, hanya sifat melankolik jiwa. Jadi lemah dan pemalu pada persekitaran.

Bukan seperti dahulu , lantang bersuara, keras hati dan tegas. Bukan seperti dahulu yang senang-lenang makan mencangkung tepi perhentian bas klang, atau hisap rokok sebatang tapi kongsi ramai-ramai , atau curi-curi makan pada lebihan dikedai makanan segera.

Dalam satu ketika, aku pernah jadi runsing berbekalkan wang RM600 sebulan, tapi berhajat mahu genggam impian besar.

Kami tak pernah bergambar. Kalau dapat pun, bila berkumpul ramai-ramai dengan sanak saudara. Dengan kata lain, terlalu miskin untuk memiliki kamera.

Kini, hampir 3 set telefon mudah alih, siap dengan binaan kamera yang tak pernah terdetik untuk aku gunakan untuk jadi memori. Sesuatu yang perlu aku anggap kenangan sekarang.

Sekarang dalam kesusahan? Dahulu, sejuta kali lagi susah apa?

kenapa?

sebab dia selalu betul..

Monday, June 13, 2011

would?

Thinking something today, but I am sure it wasn't important anyway

It is like, right the fuck now..

Saturday, June 11, 2011

sekali ini

Akan ada suatu masa, bila aku merasai seluruh dunia takkan mencukupi.
Bila ada satu masa kelak, aku tukarkan segalanya dengan perasaan diam dan terasing dalam ruang sendiri.

Tidak aku menyukai keterasingan ini, mahu pun membencinya.

Tuhan, berikan aku masa, sekali lagi.

Friday, June 10, 2011

Til the best part of you starts to twitch

Freak out!
I'm alone now .I feel just like I'm losin´ my mind .´Cause love is like the right dress
On the wrong girl.You never know what you´re gonna find.

You never know what you´re gonna find .You think you´re fine as calamine but not enough to scratch a seven year itch .´Cause love is like the last licks
Outta Hendrix...

You think you´re high and fine as wine.Then you wind up like a dog in a ditch .´Cause love is like wrong turn
On a cold night...yeah


Wednesday, June 8, 2011

katanya lagi..

I can't remember all the times I tried to tell myself to hold on to these moments as they last

God Of Thunder

Going back and forth again

Go to hell with others pointless things,

But now what?

Is there a place in your heart?
You know,

It's a place where a garden never grows?

You should have known better.

Tuesday, June 7, 2011

Walk

A million miles away. Your signal in the distance.To whom it may concern
I think I lost my way. Getting good at starting over. Every time that I return

I'm learning to walk again. I believe I've waited long enough.Where do I begin?
I'm learning to talk again. Can't you see I've waited long enough
Where do I begin?

Do you remember the days. We built these paper mountains. And sat and watched them burn
I think I found my place, Can't you feel it growing stronger
Little conqueror

I'm learning to walk again. I believe I've waited long enough.Where do I begin?
I'm learning to talk again. I believe I've waited long enough
Where do I begin?

Now
For the very first time. Don't you pay no mind.Set me free again
You keep alive a moment at a time.But still inside a whisper to a liar,To sacrifice but knowing to survive
The first to find another state of mind ,I'm on my knees, I'm waiting for a sign.

Forever, whenever
I never wanna die
I never wanna die
I never wanna die
I'm on my knees
I never wanna die
I'm dancing on my grave
I'm Running through the fire
Forever, whatever
I Never wanna die
I Never wanna leave
I'll Never say goodbye
Forever, whatever
Forever, Whatever

I'm learning to walk again. I believe I've waited long enough. Where do I begin?
I'm learning to talk again. Can't you see I've waited long enough
Where do I begin?

I'm learning to walk again. I believe I've waited long enough
I'm learning to talk again. Can't you see I've waited long enough